Kemenangan Adalah Segala-Galanya

Oleh HAMDAN AHMAD

TIDAK sampai dua minggu dari sekarang akan berlangsungnya Sukan Olimpik Beijing di mana lebih daripada 10,000 atlet seluruh dunia akan mengadu nasib mempamerkan kehebatan masing-masing. Atlet negara kita tidak ketinggalan berbuat demikian dan ia telah pun dilakukan sejak Sukan Olimpik 1956 di Melbourne, Australia.

Sudah tentu sebilangan atlet bercita-cita untuk memenangi pingat ketika beraksi di Beijing nanti selepas berbulan-bulan berlatih keras, sementara sebilangan atlet pula sekadar mengisi kuota penyertaan dan membantu menyuburkan semangat Charter Olimpik itu sendiri.

Layak ke Olimpik Beijing itu pun sesuatu yang membanggakan apatah lagi jika menang pingat yang dikategorikan sebagai terbaik. Memenangi pingat emas di Olimpik dianggap sebagai aksi cemerlang dan menjadi idaman kebanyakan atlet.

Bagaimanapun, tidak semua atlet mampu melakukannya kerana kemampuan yang berbeza-beza – ada yang unggul dan kurang unggul. Untuk memenangi pingat emas dilihat paling sukar sekali. Sesuatu yang sukar jika dapat diperolehi sudah tentu menjadi kebanggaan atlet yang dapat melakukannya.

Sungguhpun menang bukan dilihat segala-galanya, tetapi pencapaian seumpama itu penting sementelah dalam kehidupan kita juga memerlukan kemenangan dalam banyak aspek. Dalam konteks sukan kemenangan itu penting kerana atlet yang menang akan membawa imej positif kepada dirinya dan negara yang diwakilinya.

Fikirkanlah apabila atlet kita dapat menewaskan atlet hebat yang lain dari negara-negara serata dunia. Suatu ketika dahulu seorang jurulatih sukan berbangsa Amerika Syarikat bernama Vince Lombardi pernah berkata bahawa, ‘Kemenangan adalah segala-galanya’ (Winning is not everything but it is a thing). Kata-kata hikmat ini mempunyai maknanya yang tersendiri dan mampu merangsang atlet untuk keluar juara.

Bertarung di Olimpik ibarat pergi berperang. Semua atlet yang akan ke sana sudah tentu membuat persiapan rapi untuk menang ‘peperangan’ yang akan dihadapi. Dalam peperangan tulen, ada pihak yang akan menang dan ada yang kalah. Begitu juga di Olimpik Beijing nanti – ada atlet akan bergembira kerana memperolehi kemenangan dan tidak kurang bersugul kerana tewas. Walaupun tewas, seorang atlet perlu menerimanya dengan hati terbuka dan tidak semua atlet mahu tewas.

Banyak faktor yang menyebabkan seseorang atlet itu keluar juara dalam acara yang diikutinya, bukan hanya bergantung kepada kebolehan atlet semata-mata. Apa-apa boleh berlaku ketika beraksi di Beijing. Dijangka berlaku beberapa upset semasa Olimpik Beijing berlangsung nanti.

Kita lihat Beijing pada bulan depan sebagai medan ‘peperangan’ oleh para atlet seluruh dunia bagi menewaskan antara satu sama lain. Masing-masing membawa misi dan aspirasi penting untuk mencapai kemenangan.

Kita percaya Ogos ini Beijing akan cuba ditawan oleh para atlet sekelian dan kedatangan mereka adalah dengan matlamat dan semangat juang yang tinggi untuk berjaya. Oleh itu, bersedialah Olimpik Beijing dengan kedatangan para atlet yang akan ke sana membawa misi penting ibarat kata-kata perangsang, ‘Veni, Vedi, Vici’ (Aku datang, aku lihat dan aku tawan).

Utusan Malaysia

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s


%d bloggers like this: